Wednesday, October 24, 2007

Kampung Ku ............. Sungai Limau Dalam, Yan, Kedah
.
Sebenarnya ini adalah kampung isteri aku. Seronok bila balik kampung. Suasana hijau di sekeliling dan nyaman sekali sepanjang hari. Rumah mertua aku terletak di hujung jaan kecil dan di kelilingi oleh sawah padi. Aku tak pandai lah nak buat bendang. Tapi yang pasti apabila balik kampung saja mesti mertua aku bekalkan beras separuh guni. Adalah dalam 20 kilo. Bukan itu saja tapi barang lain pun banyak di kirimkan seperti kelapa, pisang, mangga dan sebagainya. Sekarang aku terpaksa hadkan barang barang sebab anak aku semakin ramai dan membesar. Kalau tidak sempit lah kereta aku ni. Mungkin terpaksa beli bas mini.
.
Rumah mak aku di Gurun. Tak jauh sangat dari rumah mertua, agaknya setengah jam memandu. Tapi rumah aku cuma rumah teres sahaja jadi taklah terasa macam rumah kampung. Tapi rumah aku dekat dengan kaki Gunung Jerai. Kalau waktu pagi memang sejuk dan kalau nak mandi pagi memang bercinta. Dek kerana masalah pemanasan dunia ni.....suasana sejuk di waktu pagi pun dah berkurangan.
.
Tapi adakah kami dapat menikmati kampung yang indah sebegini? Inilah yang aku risaukan. Sekarang ini sudah kedenganran akan dibina oil refinery and pipeline di kawasan kampung ayah aku. Masa balik baru ni, ayah aku dah beritahu yang sudah ada pihak yang datang untuk menyukat tanah dan rumah untuk urusan pengambilan. Aku rasa sedih juga sebab mungkin kami sudah tak ada kampung lagi. Ayah aku kata, kalau tanah di ambil dia akan berhijrah ke Teluk Intan, perak sebab masih terdapat tanah dia di sana. Itu pun ayah aku beritahu sendiri pada isteri aku. Aku bab bab harta pusaka dan family matter memang aku tak suka masuk campur. Tapi kalau di minta beri pandangan aku cubalah beri.
.
Dengar ceritanya syarikat seorang bintang koperat Malaya akan bergabung dengan syarikat daripada Iran untuk membangun di kawasan ini. Aku hairan, dalam banyak banyak kawasan macamana kawasan ini perlu di ambil alih. Kawasan yang virgin dengan saujana mata memandang hamparan sawah padi yang menjadi kebanggaan orang Kedah. Sungguh kurang sopan. Persoalan di kepala aku adakah orang-orang kampung akan mendapat ganti rugi yang sewajarnya. Aku tak hendak lagi sejarah berulang sebagaimana apa yang berlaku di kampung Sungai Buaya, Rawang, yang mana peneroka di janjikan seorang sejuta ringgit tetapi sampai sekarang masalah belum selesai. hinggakan ada ramai yang peneroka telah mati dana ada yang terpaksa mencari dan menjual besi buruk semata mata untuk menyara anak cucu. Kesian kan.
.
Aku rasa perlu ada satu pihak yang akan membela orang orang kampung agar mendapat taksiran nilai tanah dan harta yang setimpal. Janganlah pula ada orang yang ingin menangguk di air keroh untuk mengaut keuntungan bernilai jutaan ringgit. dan aku boleh agak siapakah dalang yang akan cuba mengambil kesempatan itu.
.
Pernah aku bersembang dengan ayah aku mengenai perkara ini. Ayah aku kata sudah ada NGO yang cuba membantu dan sudah ada Lawyer untuk menjaga kepentingan pesawah2. Tapi ada juga orang kampung yang gembira sangat dengan pengambilan tanah ini tanpa memikirkan masa depan anak cucu, dan akibat dalam masa jangka panjang. Nanti jadi seperti dengar guruh di langit air di tempayan di curahkan. lastly apa pun tak dapat dan masih lagi di belenggu kemiskinan sepanjang hayat.
.
Masa nak balik ke Kuala Lumpur semasa pulang berhari raya baru ini aku pun beritahu pada anak anak aku, mungkin suatu hari nanti kita sudah tiada lagi kampung untuk berhari raya. Kenangan makan nasik ikan bakar di tepi bendang sudah tiada lagi. Tidur di siang hari di bawah pokok sambil menghirup angin yang menderu mungkin juga tiada lagi. Perlukah kita mengadai segalanya semata mata untuk memenuhi nafsu pihak tertentu. Sebagai rakyat apakah nilai kelohan kita di sini pentadbir. Adakah mereka benar benar perihatin dengan nasib warga marhaen ini. Entahlah..malang sekali dunia ini semakin ramai manusia yang gelojoh dan rakus memunggah kazanah bumi semata mata untuk menjadi kaya.



Ini dia rumah mertua aku. Dulu dua tingkat. Tapi tingkat atas di gunakan untuk sidai kain. Lepas tu ayah aku rebankan dan jadikannya setingkat dan menjadi lapang untuk cucu cucu nya bermain. Di sebelah pokok2 inilah yang ayah aku gantungkan hammock untuk kami berehat.
Ini pemandangan yang aku ambil dari sebelah kanan rumah ayah aku. Ayah aku siap pagar bentang untuk halang ternakan menceroboh dan juga cucu cucu nya terjun sawah. Terutama anak anak aku...heheheh

Ini pemandangan di sebelah kanan juga, tapi terkebelakang skit. Inilah pokok kelapa yang ayah aku selalu petik untuk menjamu kami dengan air kelapa muda pada waktu balik kampung.

Ini ah bendang ayah aku. Sejauh mata memandang. kalaulah bendang ini di ambil. nampak gaya adik ipar aku terpaksa mencari pendapatan baru. Kesian kan.... Gambar ini aku ambil dari sebelah kiri rumah terkebelakang skit.

Syahadah pun sempat berposing no.

Yang nampak terbonjol tu adalah pulau. Ada jambatan cantik menghubung ke pulau tersebut. Tujuan asal jambatan tersebut aku pun tak tahu tapi nampak macam gajah putih saja. tanya orang kampung tak seorang pun tahu. Tapi dulu dulu depa kata nak buat power plant di situ. Logic ke?????. Agak satu kilometer adalah laut. Tapi pantai selut. masa tsunami dulu penduduk di situ terasa juga tempiasnye. Gambar ini aku ambil dari sebelah kiri rumah.

Monday, October 22, 2007

BERHARI RAYA DI RUMAH DARUK K DAN SITI DI PERMATANG PASIR
.
Bila baca paper, Siti dah buat annauncement kata akan berhari raya di permatang pasir pada hari raya ketiga. So aku pun dah plan siap siap dengan anak2 aku dan anak2 sedara aku. Maklumlah antara pak sedara paling spoting aku lah. Ceh.....masuk bakul sendiri jap. So aku pun sms abang aku pada hari ray kedua, bila nak ke rumah Datuk K. Last year kita dapat ambil gambar ekslusif dengan Siti dan Datuk K jadi harap harap tahun ini pun sama lah. Tapi naluri aku asyik negatif aje . Camera DSKR yang aku baru beli pun ada problem plak tu yang fikir negatif skit tuh.
So aku sms abang aku bila boleh datang? Dia kata kita pegi ramai ramai pada pukul 11 pagi sebab tak ramai orang. Macam mana ni sebab aku nak ziarah kawan aku dulu kat kampung sebab dah lama tak jumpa. So aku balas balik sms kata kami semua akan sampai sebelum pukul 12 tengahari. Isteri abang aku sebenarnya tiga pupu dengan Datuk K. Tapi tak adalah rapat sangat dengan Datuk K. Tapi kalau masuk rumah Datuk K tu biasalah. So kami doakan semoga kakak ipar aku tu boleh arrange macam tahun lepas.
.
Setibanya di sana kakak ipar aku tak dapat pegi sebab mak dia sakit. So kami semua pegilah dengan abang aku dengan berjalan kami agak 300m dari rumah kakak ipar aku. Dalam perjalanan tu nampak dah ramai orang bertali arus ke sana. Aku rasa memang tak ada chance nak bergambar ni. Memang tepat jangkaan aku sebab orang punyalah ramai dan semasa kami sampai tu Siti dan Datuk K dok bagi duit raya. So aku pun beresak2 untuk ambil gambar. So di bawah adalah beberapa gambar yang aku dapat ambil. Lepas tu enjoy makan laksa dan nasi beriani. Sedap juga makanan dia.
Cubalah nengok berapa ramainya orang datang beraya. Dah penuh pun dalam perkarangan rumah
Makcik-makcik...kakak-kakak...pun ada. Siap dengan baju kurung yang bewarna warni dan fesyen.

Ni alah shot yang aku dapat amik. Kalau kawan aku Ghaz ada mesti dia pengsan sebab tak dapat salam dengan siti sebab dia peminat no one.
Siti dan Datuk k sedang bersalam sambil menghulurkan duit raya RM2 kepada semua yang hadir.

Amboi Datuk Harun Din pun ada. Datuk K,....saya nak balik dulu na......nanti kita jumpa lagi. Bacalah doa doa yang saya bagi untuk seri wajah.....hehehehehehe. Ayat ni aku tambah.

Aku rasa si Siti ni pun dah panas badan. Silap hari bulan leh pengsan. Tak ape kalau nak pengsan pun ramai yang nak sambut.
Anak anak lelaki aku beratur agak lambak. Bila aku suruh beratur depa dok segan tersipu sipu. Bila dah dekat nak salam aje terus Datuk dan Siti nak berehat...HHMmmmmm hampeh...anticlimax aje.

Yang kelakar tu aku leh jumpa jiran aku kat sini. Dia kata dia balik kampung kat Kepala Batas. Dia datang kat sini sebab anak2 dan anak2 buah nak datang. Amboi alasan no..

Sian kat korang dua tak dapat lagi duit raya no......since depa pun nak berehat eloklah kita balik dulu. Meh kita pi penang pulak beraya...

EXPEDISI MENCARI KEPAH PADA HARI RAYA KE DUA
.
Sebenarnya dah lama aku tak mencari kepah. Rasanya pengalaman terakhir adalah semasa aku masih di sekolah rendah. Selalunya pada waktu cuti sekolah aku akan tinggal di rumah nenek aku di Kuala Muda untuk biasakan diri dengan kehidupan laut dan kampung nelayan. Bila petang sebelum maghrib aku dan abang dan kakak aku akan ke pantai untuk mencari kepah. Itu kisah dua puluh tahun lalu. Tapi pada masa itu senang nak cari. Kais saja pasir di gigi air kat pandai tu dapat lah. Besar besar pulak tuh. Bila bawa balik umah nenek aku dia selalunya rebus. Kadang bila masak dengan kicap, campur ubi kentang dan lada memang sedap. Terliur rasanya. Aku rasa pengalaman ini amat beharga. Jadi aku rasa adalah baik untuk anak anak aku pun turut merasai pengalaman yang aku rasai di masa lampau.
.
Mula mula tu aku dah tanya abang ipar aku ada tak kepah untuk di cari. Maklumlah abang ipar aku selalu ke laut di sana. Dia kata ada. Eloklah pergi pagi pagi sebelum pukul 11.00 pagi sebab masa tu air surut. So aku plan untuk pergi di hari raya ketiga bersama sama dengan anak anak buah aku sekali. Lepas sahaja mencari kepah bolehlah terus berhari raya di rumah Datuk K dan Siti di Permatang Pasir. Bolehlah mabil gambar bersama mereka lagi seperti tahun lepas. Lepas itu boleh lah ke Penang untuk ziarah abang aku di sana dan beberapa saudara mara di sana. Bila aku fikirkan balik memang tight schedule tu.
.
Pada pagi hari raya ke dua abang ipar aku kata why not pergi sekarang sebab besok agak tight schedule aku. Apa lagi aku terus ajak anak2 aku dan anak buah untuk pack barang selepas breakfast. Abang ipar aku (pak Ngah) pun nak ikut sekali. Jadi kami bertolak dengan dua buah kereta. Semangat punya lah hebat sampai bawa 3 baldi. Nak dapat satu baldi pun belum tentu lagi. Anak aku Syamim, asyik bertanya kepah tu macam mana. Aku kata kepah tu berkaki empat. Memang anak anak aku tahu beno aku memang suka kelentong. Heheheheheh.....
Aku harap pengalaman ini akan menjadi satu kenangan untuk anak anak aku mengenali another unik nya ciptaan Allah.
Ini lah masjid Kuala Muda. Dah banyak berbeza. Dulu masjid tak sebaru ini dan di depan ada beberapa pokok beringin tempat pakcik pakcik melepak.
Amboi Ubai dan Abdullah sibuk menggali kepah. Dah dapat berapa kilo tuuuuuu???

Cari-cari jugak. Berendam-berendam jugak...termasuklah aku. Air masih cetek oklah. kadang terfikir jugak mana tau ada tsunami ke. Apa- apa pun depa semua memang enjoy sangat.

Inilah wajah wajah kepah yang di kutip. Besar ada kecil pun ada. Alahai baru sedikit nak makan satu keluarga pun tak cukup. Orang kata nak buat taik gigi pun tak boleh.

Korek...jangan tak korek....depa kat rumah dok tunggu tu....

Si Zulaika dan Balqis pun pandai mencari. Cukup ke tu Mak Ngah nak masak kicap lada....Rasanya cukup untuk Zulaika seorang aje...
Pak Ngah pun pulut sakan mencari kepah. Tak pa Pak Ngah oi...kalau tak dapat boleh beli timbang kilo dekat pasat tuh......hehehehe....Cari kepah cari jugak tapi bergaya sudah tentu....hehehe
Inilah medan mencari kepah...sejauh mata memandang

Ikhlas dah dapat berapa kilo tuh??????
.
Tiga baldi yang kami bawa tuh separuh baldi pun tak dapat. Jadi macam mana ni??? Kalau balik baldi kosong mesti mak Ngah perli sakan. Apa lagi...Pak Ngah pun kepasar akhirnya untuk membeli beberapa kilo kepah.....tak apa asal kan pengalaman ini tetap menari perhatian anak anak dan anak anak buah aku..... Next time kita pegi lagi...




Tuesday, October 02, 2007

Harijadi Nur Ikhlas Umar Abdul Aziz
.
Pada 27hb September baru ni genap usia Ikhlas 5 tahun. Jatuh dalam bulan puasa. Jadi buat ala kadar sahaja masa berbuka. Sejak beberapa hari sebelum harijadi dia dah teruja sangat. Mula mula dia pesan pada umi untuk beli care Ultraman. Jenuh wife aku mencari tapi tak ada. Last sekali beli jugalah cake spiderman. Lebih kurang samalah tu. Selepas sahaja berbuka dan menunaikan solat maghrib aku panggil semua anak2 anak aku untuk sama sama makan cake. Ikhlas tak lupa suruh aku letakkan lilin untuk di tiup. So budak budak aku ikut sajalah. Sebenarnya harijadi dia sama bulan dengan Shamim dalam bulan September. Tapi Syamim minta untuk di buatkan majlis hari jadi dia dan doa selamat di sekolah agama.
"Satu, dua, tiga...... tiupkan lilin tu sampai padam. Mesti Ikhlas seronok kan dan dah besar pun"

" Sabar...tunggu sekejap ...biar abang dan kakak habis solat baru boleh tiup lilin"

Ini gambar semasa di KLCC garden sementara menunggu tayangan Ratatoille.