Saturday, January 31, 2009

Wan Dapat Offer MRSM


Semalam semasa aku dok sibuk menonton Prison Break season 4, tetiba anak sulung aku Ubai buzz aku. And the message was ' Wan dapat offer MRSM Alor Gajah'. Petang tadi aku check tak ada apa apa pun. Anyway tahniah aku ucapkan. Nampaknya aku tak dapat menghantarWan kesana sebab aku masih di sini. Jadi, wife aku terpaksa bertungkus lumus untuk menhandar dia ke sana pada hari pendaftaran 10hb Feb ni.
.
Tadi pagi aku call wife bincang barang yang patut di beli dan lain lain keperluan. Rupanya ramai lagi kawan nya yang mendapat tawaran. Tapi semuanya pergi ke MRSM yang berbeza. Aku rasa terkilan juga sebab tak berupaya untuk menghantar dia ke sana. İnsyaalah apabila balik ke Malaysia hujung bulan February nanti aku past akan menziarahi dia.
.
Ucapan dan pesanan Ba pada Wan, jadilah anak yang baik dan bertanggungjawap yang dapat memberi manafaat pada semua makluk Allah.

Sunday, January 25, 2009

My Children
Dulu masa aku masih bujang, aku selalu impikan keluarga yang besar. Aku masih ingat masa aku di sekolah rendah, aku suka sangat menonton cerita 'Eight İS Enough'. Ceritanya mengenai seorang bapa yang perlu menguruskan anak anak yang seramai lapan orang. Suasana kelam kabut dan lintang pukang memang sudah biasa tapi walaupun begitu keluarga ini nampak sungguh bahagia Bapa yang penyayang dan anak anak yang membesar.
.
Bil ku dah berumah tangga, rasanya aku pun mahukan sebuah keluarga yang besar juga. Tapi zaman aku sudah mula manusia yang tidak suka dengan keluarga yang besar. Mungkin mereka mempunyai alasan tersendiri untuk mempunyai keluarga yang kecil. Mungkin tidak mampu. Mungkin lebih utamakan kerjaya. Mungkin lebih utamakan keselesaan hidup. Tetapi setiap orang mempunyai alasan tersendiri.
.
Bagi aku anak anak adalah amanah yang hebat yg di anugerahkan oleh Allah taala. Tiada siapa pun yang tahu berapa ramai anak yang akan kita miliki sebab ia membabitkan alam roh sekiranya kita percaya kepada perkara perkara yang ghaib. Satu lagi adalah jodoh yang melibatkan ketentuan Allah taala. Sebenarnya bukan kita yang memberi rezeki kepada anak anak tetapi Allah taala dan bukan atas keupayaan kit.
.
Anyway, naluri aku selalu berkata aku ingin mempunyai ramai anak. Eight is enough. Rupa rupanya bisikan hati aku di makbulkan Allah. Sekarang aku sudah mempunyai lapan orang permata yang sangat aku sayang dan kasihi. Aku amat bersyukur atas kurniaan Allah taala.
.
Tanpa aku sedari anak anak aku sudah membesar. Yang sulung sudah tingkatan lima. Kadang aku rasa bagaikan mimpi. Seperti tak percaya. Tapi inilah yang di katakan ketentuan Allah atau Qada dan Qadar.

Saturday, January 24, 2009

My Prayer Is Always For You

Semalam aku beritahu anak aku Safwan bahawa keputusan ke Sekolah Berasrama Penuh untuk pengamblan ke tingkatan empat akan di umumkn pagi ini. Pagi lagi selepas aku selesai sarapan, aku terus call rumah bertanyakan samaada Safwan sudah semak status keputusan tu secara online. Panggilan aku tu, wife aku yang jawap. Wife aku beritahu bahawa nama Safwan tidak tersenarai lagi di dalam senarai tersebut. Aku pun agak frust sebab adalah lebih baik kalau dia dapat ke sekolah yang lebih bagus. Dia beritahu bahawa kawan dia lelaki semua belum dapat tawaran dan cuma 3 rakan perempuan yang mendapat tawaran buat masa ini. Aku kata tunggu lah mungkin akan ada panggilan berperingkat.
.
Aku minta angka giliran dan aku juga cuba semak tapi tiada nama tersenarai. Bila aku klik pada erayuan ada nama dia yang telah buat rayuan secara automatik. Aku cuma doakan agar segala hajat Safwan untuk ke SBP akan tercapai.
Lia

Macam ni lah lia setiap hari sekali sekala dia akan bertandang ke tingkap untuk melihat dunia luar. Sometimes masa aku nak keluar atau masuk ke bilik Lia cepat cepat pergi ke tingkap. Aku tak pasti apa yang dia mahu tapi aku rasa dia sunyi. Since masa aku di bilik sekarang terlalu padat dengan agenda aku yang tersendiri kadang tu tak sempat nak melayan Lia. Sekali sekala aku dukung belai dan sikat bulu dia yang tak terurus. Cuma bila Bobo dan Romario balik ke bilik aku baru lah Lia ceria sebab dapat bermain dan gomol dengan mereka. Sekarang aku terpaksa berwaspada apabila dia bermain terutama dengan Romario. Walau niat Lia cuma nak melawak nakal tapi Romario begitu serius untuk mengawan. Oh no......kalau macam ni aku tak leh kasi Romario tinggal berduaan dengan Lia. Bukan apa buat masa ni aku rasa Lia belum sedia untuk nikah and lagi pun Lia belum lagi datang haid. So untuk Romario, we are very sorry ok.....
My Driver


Itulah driver aku bernama Byram yang bergambar dengan Abang Haji. Ok, pasal Abang Haji aku tu tak leh nak tanya soalan banyak sangat nanti dia pressure. Bila dia pressure habis telinga dan hidung dia merah. Mujurlah tak meletup macam pressure cooker. Tapi Abang Haji ni baik. Kalau aku ada adik pompuan boleh offer untuk jadi isteri no dua dia. Hehehehe.

Sebenarnya bukan nak cerita pasai Abg Haji tapi nak cerita pasai driver aku. Abang Haji nanti kita cerita kemudian. Ada dua driver yang aku suka ambil bila nak ke site atau Bazar. Iaitu Byram and Vagif. Oleh kerana aku kurang mahir bahasa Russian dan mereka tak mahir bahasa English so kadang communication kami break down. Adakala guna sign language aje. Sekali sekala aku bantai aje bahasa russian yang kelam kabut. Kadang dah belajar perkataan tu tapi esok lupa pulak. Poket dictionary russian pun beli tapi macam tak de masa nak buka dan mentelaah. Kadang tu walau kami tak faham apa yang kami cakap sesama sendiri tapi conscience and firasat maksud tu boleh juga teka teki. janji maksud tercapai.

Baru baru ni bos kata nak employ guru untuk ajar Russian. kalau macam tu barulah boleh improve skit. Jadi lain kali kalau pengunjung blog aku tak faham tulisan aku lagi maksudnya aku dah menulis dalam Russian. Bila entah lah....... hehehe.

Thursday, January 22, 2009

Prison Break

Masa balik cuti baru ni, aku singgah ke Penang sekejap untuk beli DVD cetak rompak. Biasalah kan. nak beli yang ori memang mahal so beli ajelah yang cetak rompak. Masa dok belek belek kat kedai di Bukit Jambul Mall aku nampak season 4 dah kuar. Aku terus beli bersama season 3 and beberapa movie yang lain.
.
Sebelum tu aku nengok semula season one and two so that bila aku nak terus ke season 3 and 4 baru best skit. Sekarang season 1 dah habis dan tinggal beberapa episod saja lagi untuk season 2. Since aku ada sebulan lebih lagi untuk balik bercuti, aku harap dapatlah habiskan season 3 and 4.
So inilah salah satu waktu lapang yang aku penuhkan sewaktu di dalam bilik. And ada lagi beberapa movie yang aku bawa kali ini untuk di tontonkan.
Back To Work
.
12th January, 2009
I left home at 5.30 p.m. My wife and my children reluctantly sending me to the airport. My feet were too heavy for me to lift into the car. The holidays were too short to enjoy and to feel. I still managed my self to remain calm and having few last words and motivations to my family what are the do's and the dont's. Yes...I will miss them again. I arrived KLIA about an hour and 15 minutes. I gave the warmest hug to my wife and children. I took my luggage and my leather coat and straight to the ticketing counter to reconfirm the ticket. As I walked, I made a quick turn to my family and quickly waving my hand to say goodbye as my wife driving slowly and disappear from my view.
The journey to Bangkok took 2 hours and fifteen minutes. As the plane glide through the clouds and turbulent wind, I was busy reading the new novel by Jodi Picoult entittled Change of Heart that I bought at KLIA airport. The aircraft did not embark via the aerobridge instead moving precisely at the parking apron. We were brought to the terminal by a shuttle bus and disembark at the other location of the airport. I walk straight in and I was hesitated whether I was at the right location and at the right airport. Everything was so different and I thought that I was in the wrong orientation of my own perception. Am I getting lost???

I kept on working to find the mosque to complete my maghrib and Isyak prayer but the shops were so different. I straıght walking through rows of duty free shop and finally I found the right location that I was so familiar. Then I realised the Swarnabumi Airport is a linear concept instead a cluster type similar to KLIA.


Sunday, January 11, 2009

Tuition Oh Tuition


Masa aku student, memang aku tak faham erti tuition. Lagi pun kat sekolah kampung nak tuition ke mana? Mak pun tak ada duit nak hantar aku ke tuition. Paling dekat kena naik bas ke Sungai Petani. So aku berswengkang matalah belajar sendiri mana yang aku tak faham. Nak tanya cikgu pun rasanya macam aku lebih tere daricikgu. Bukanya nak angkat baul sendiri tapi iulah hakikatnya. Alhamdulillah result pun Ok dan aku adalah anak Melayu yang pertama aliran sains dapat first grade...hehehehe...puji skit.
.
Tapi bila anak anak dah membesar kita terpaksa fikirkan tuition untuk mereka. Kita terpaksa bertungkus lumus untuk sediakan infrastrucure pelajaran mereka. Puas pening fikirkan mana tempat tuition yang sesuai untuk mereka.Dulu aku pernah buka kelas tuition dari darjah satu sampai tingkatan lima dengan member aku. Dari pengalaman, tuition ni hanya sesuai untuk budak yang pandai untuk tambah kemahiran. Kalau untuk budak yang lemah dia kena ada keajaiban untuk majukan diri. Kalau diri tak nak usaha hantar pi lah mana best tuition pun tak mnjadi. Titik tolak adalah atas diri sendiri. But parents yang memainkan peranan yang penting untuk menentu halau tuju anak yang lemah, terutamanya.
.
Untuk anak anak aku ni, since Kiss dah di asrama so she need not to have one. Untuk Ubai yes awak perlu. Setelah timbang sebaiknya and to coordinate dgn coco sekolah, so we decided untuk Ubai ambil chem and physics at the tuition centre and single coach dgn cikgu kat rumah untuk add maths. You must work hard bro sebab SPM is extremely important tahun ini. Hadi, yes you definitely need all the subjects from the beginning. Safwan told me that he will decide until March. Let see his results first and if there is any offer from SBP by end of the month, yes you done need any. BTW this year is not a honeymoon year for you ok. Untuk Syamim we deided to end you kat cikgu Hanif. Ikhlas dan Adah nampak gaya Umi lah yang kena coach ko orang. Fees memang mahallah and nakbuat macamana bila anak dah ramai macam ni. Anyway semua gaji tu adalah untuk korang juga sebab banyak mana duit di simpan pun tak bawa mati. Janji all of you study real hard ok.
My Water Lily Is Blooming.....
.
Masa aku balik ke Malaysia, setibanya di rumah, aku melihat bunga telipok ni berkembang mekar. Aku gembira sangat seperti meraikan kepulangan aku. Bunga telipok merah ni aku beli satu pasu dan aku minta pada seorang hamba allah ni semasa aku on the way balik kampung ke rumah mertua aku. Aku nampak bunga telipuk tu mekar merah dan memang menggoda pandangan aku. Apa lagi, aku berhentikan kereta dan terus kerumah tuan empunya dan minta tanpa perasaan malu. Bila dia izin saja aku terus capai di gigi air. Mujur aku tak termasuk dalam parit tu sebab tergelincir. malu juga, tapi aku buat selamba aje. Anak anak aku memang dah kenal sangat dgn perangai aku ni. For sure depa ketawakan aku dalam kereta. Tak apa......
.
Akuada koleksi warna ungu, pink dan merah. Dulu yang pink tu selalu berbunga. Sekarang sebab yang merah lebih dominant so yang pink dan ungu seakan terencat. Yang dalam tiga pasu lagi tak keluar bunga sebab tak cukup pancaran matahari. Kadang aku rasa nak aje aku tebang pkok jiran aku yang tak terurus tu yang penuh dengan daun. Hhhmmm...sabo aje lah....


Jadi dua hari lepas ada lagi sekumtum bunga telipuk mekar berseri. Nampak macam nak meraikan kepulangan aku pulak. Bila aku lihat kat pasu, terlalu banyak anak pokok telipok yang mendiami kolam sekangkang kera ni. So pertumbuhan terbantut. Jadi aku cabut anak anaknya dan semaikan pada dalam besin yang sederhana besar yang aku baru beli semoga mereka dapat membiak dengan baik.



Nak tanam pokok ni bukan susah pun. Yang perlu buat cuma ubah dari tempat asal dan tanak dalam tempat yang baru. Bila dah naik dengan elok letakkan baca yang secukupnya. Insyaallah bila aku balik nanti semuanya akan mekar berseri menanti dan meraikan kepulangan aku ini insyaallah.
Meeting My Old Friend
.
Kiss called me to pick her at school before friday prayer. I said ok and I will be there before twelve noon. Since it was 10 a.m, I decided to go to PosLaju terminal to pos a parcel to Siput. When I reached the office the officer said that they dont do the packing service. I got to do my own. Hhhmm..... By that time it was almost 10.30. Not worth for me to go back home instead I would rather visit Che Nas on the way to Sek Sains Ulu Yam. I can manage for one hour to talk and have a joke with him before I straight on to the school.
.
I called him but his wife answered the phone and telling me that Che Nas was at home because he is not feeling well. I said it was ok since Im on the was to school and I will drop by. Half an hour letter I reached his home and he was moving slowing due to gout. I gave salam and at the same time I was ready with my camera to sanap a picture of him.
.
I knew Che Nas when I was a student in London. The first time I met him was at Dewbury Mosque. We had a gathering there and he was so polite and humble when he introduced himself. He was studying QS at Portmouth Poly. Since the first meeting we use to visit each other and I use to travel to Portmouth during my term break. I learned my custard pudding with a cream sweet corn from him. He is not only a good cook but now he is also a good tailor. It is a long story to narrate the whole thing here. Anyway I was glad to meet him even for a short time and insyaallah we will meet again.


Sian Che Nas, terhenjut henjut nak buka pintu pagar tu. Awat hang tak suruh aku buka aje kan senang. Rupanya dah lebih 20 tahun kita sudah berkenal kenalan no. Cepatnye masa berlalu. Aku ingat lagi macamana kita sama sama buat baju kurta tu. Kalau aku ingat balik memang kelakar habs. Nampak zuhud sangat. Anyway janji boleh pakai kan.
Wow...terer jugak hang berposing no. Aku pun terpegun nengok. Boleh la jadi model sambilan untuk golongan veteran macam kita ni.

My Best Friend's Girl

Hhhmmm... at least balik kali ni i manage to complete this book. Cerita biasa aje tapi the way the author planned and menuver the story realistic jugak lah. Selalu aku asyik baca cerita triller and murderer sekali ni cerita pasai human relation pulak. At least jiwa ni tak lah selalu keras seperti yang aku cakap dulu. But I'm not that emotional to let my tears rolling down my soft and white face...heheheheh

Thursday, January 08, 2009

Xstitch Untuk Member


Assalamualaikum, ni dia cross stitch yang ko tempah tu. Esok insyaallah aku akan pos kan untuk hang seperti alamat yang di beri. Aku akan gunakan Poslaju seperti Samy Vellu kata,'Hari ni pos, semalam sampai'. So hang jangan worry lah no. pasai duit tu nanti hang balik' bank in aje dalam akaun aku seperti agreement tu + postage. Ok bro...jumpa lagi dan harap hang berkenan no...happy belated birthday.....

Tuesday, January 06, 2009

Sessi Sekolah Bermula
.
Semalam 5hb Januari 2009, sekolah mula buka. Seramai tujuh orang anak aku telah mula ke sekolah. Empat di sekolah menengah, dua di sekolah rendah dan seorang di tadika. Nampak gaya lambat lagi masa untuk aku berehat. Bila sekolah bermula aku rasa akulah orang yang paling sibuk dan juga ibu bapa yang lain. Aku ingat lagi dulu aku terpaksa naik tangga turun tanga untuk beratur bayar yuran dan sebagainya. Letih bukan main. Nak harap anak anak semua masih kecil pada masa itu. Sekarang aku rasa dah kurang skit sebab yang dah besar boleh uruskan diri mereka sendiri.
.
Kali ini aku cuma uruskan Ikhlas sahaja untuk ke darjah satu. Beritahu dimana kantin, kelasnya dan kedai buku. Mujurlah kakaknya ada untuk membantu. Jadi aku tak lah runsung sangat. Lagi pun Ikhlas ni ok pandai jaga diri dan very independent. Tahun ini yuran seklah pula di tunda selepas bulan tiga. Apa kejutan yang akan muncul entahlah. Pihak sekolah kata semuanya akan di beritahu selepas mesyuarat PIBG. Aku rasa semua sekolah seluruh negara macam ni. Atau pun tunggu dulu hari mengundi di Kuala Terengganu. Nak politik juga ke pasai yuran sekolah niii...? Kalau yuran sekolah tak terpikir dek akal aku tak terkejut. Tapi bagus juga lah sebab tak lah semput sangat parents nak keluarkan duit sekali gus. Kalau tidak mahu nak muntah darah. Yuran anak aku tiga orang untuk sekolah tadika dan dua di sekolah agama swasta pun dah dekat RM1000. Bulan ni kira memang preh habis. Tu belum lagi masuk belanja sekolah seperti pakaian dan alat tulis yang lain. Ok jom kita nengok apa yang terjadi kat sekolah.
Pagi pagi lagi murid murid sudah berbaris. Yang baru masuk sekolah darjah satu berbaris di depan dan yang dah senior kena baris kat belakang. Sekolah ini ada sessi pagi dan petang sebab dah terlalu ramai murid murid.

Ini golongan murid darjah satu. Beratur menurut kelas masing masing seperti yang tercatit di kerusi. Aku sampai aje terus suruh Ikhlas berbaris. Ada yang menangis tapi tak lah ramai sebab zaman sekarang bebudak dah biasa dengan sekolah. Dah tak takut lagi.

Ini guru besar baru lelaki. Sebelum tu perempuan. Aku nengok, kalau tak silap, di negara aku dah kekurangan guru lelaki. Sekolah ni cuma ada 12 orang guru lelaki kalau nak di bandingkan dengan guru perempuan yang berpuluh puluh. Apa dah jadi ni....orang lelaki dah tak minat jadi guru ke? Aku kalau boleh pun nak juga jadi guru. Sampai mati pun depa akan panggil cikgu. Mungkin disebabkan kekurangan guru lelaki menyebabkan golongan murid lelaki kurang cerdik dari murid perempuan. Kalau periksa utama di istiharkan mesti murid perempuan mendapat markah yang lebih cemerlang. Tidak seperti di zaman aku.
Omboi...sedondon nu macam nak makan kenduri. Mungkin inilah trend sekarang. Rasanya tudung pun baru juga nak match kan dengan baju seragam tu.

OK Ikhlas...be a good boy and belajar rajin rajin tau.

Hi-Tea
Sabtu, 3rd January, aku buat jamuan makan ala lal hi-tea untuk anak anak lelaki aku dan kawan kawan mereka. Adalah dalam lima belas orang. Aku surh wige aku masak laksa johor, goreng keropok dan apa yang patut. Yelah dah nak buka sekolah ni elok lah adakan makan makan. Lagi pun bebudak tu semua sporting dengan aku. Ada juga yang aku sebut sebagai menantu aku. Apa lagi tersipu sipu dan merah muka lah. Apa pun uncle melawak aje. Satu lagi adalah untuk meraikan kejayan PMR mereka yang di umumkan baru baru ini. Anak anak kita kena ambil berat walau pun anak anak jiran kalau boleh anggap aje macam anak anak sendiri. Di sampin tu selalu juga lah kena nasihat dan motivasi biar pun mereka jemu mendengar. Hehehehehe...biasa lah aku. Sebab tu agak popular bila aku ke sekolah sebab ramai bebudak yang kenal aku.....

Anak Aku NurHadi Dah Masuk Tingkatan Satu
.
Pejam celik pejam celik dah tingkatan satu anak aku ni. Anak aku ni yang paling comel dan qute. Wife aku nak beli seluar pun tak ada proper size jadi terpaksalah potong sendiri. Aku nak beli kasut canggih skit pun tak boleh sebab tak ada size.
.
Pada 2hb January 2009 aku bersama Hadi pergi register ke sekolah Biru depan rumah tu. Pihak sekolah kata salah satu ibu bapa wajib hadir. Since aku masih bercuti maka akulah yang selesaikan semua urusan sekolah mereka dan aku suruh wife aku rehat kat rumah aje. Nanti bila aku outstation balik aku akan pas baton pada dia pula. Sejak balik ke sini aku rasa macam tak rehat aje. Banyak benda yang perlu di uruskan terutamanya bila penggal sekolah dah buka. Badan rasa nak demam demam pun ada. Sekali sekala hampir selsema. Jadi, untuk kesempatan ni aku pun ambil lah gambar apa patut masa sessi ucapan oleh pihak sekolah. Jom kita nengok apa yang terjadi....

Pagi pagi lagi sebelum ke sekolah aku suruh Hadi bergaya sekejap untuk di masukkan dalam blog. Maklumlah hari pertama sekolah. Jadi dengan penggal baru sekolah, Hadi kena tanam azam baru dan sebagai azimat baru juga. Lupakan saja dahulu pencapaian UPSR yang lalu dan jadikan dia sebagai pengajaran. Semua orang pasti berjaya kalau menanam sifat sifat berdisiplin dan rajin.
Hanis, ZUl dan rakan rakan pengawas yang lain pun sibuk menngangkat bangku untuk para hadirin. Bukan nya sedikit yang hadir, tetapi ramai tau. Masa tu hujan pun turun renyai renyai habis seluar mereka di palit selut. Kesian....Tak apa jangan risau pasti ada ganjaran selepas ni. Tapi aku dengar korang kena pecat dari jadi pengawas pada tahun ini betul ke?? Apa apa pun uncle ucapkan tahniah atas kejayaan korang pada PMR baru baru ini.

Guru Besar sibuk memberi taklimat dan ucapan kepada ibubapa. Lepas itu guru guru lain pun memberi ucapan tentang disiplin dan peraturan sekolah. Perihal koko dan korikulum pun tak di lupakan. Baguslah atas usaha guru guru moga moga semua pelajar akan ambil pengajaran dan jadikan azimat untuk berjaya.
Ada murid murid yang beri tumpuan bila ucapan di beri dan ada juga yang sibuk buka warung kopi. Alah aku dulu pun sama. Bila dah ucapan panjang berjela jela mesti tumpuan dah lari. Anyway selamat maju jaya dan belajarlah bersungguh sungguh untuk ko orang.
Eh korang pandang depan la...sori lah uncle dah terdivert perhatian dan focus korang. Tak apa lepas ni jom kita posing beramai ramai. Harap tidak terlambat untuk uncle ucapkan selamat tahun baru dan selamat maju jaya.

Thursday, January 01, 2009

Maxtor 250 GB

Dulu kalau nak beli HD memang mahal dan tak terfikir dek akal. Sekarang dah murah sangat dan berbagai bagai barand ada. So aku beli HD untuk pokku and untuk aku sendiri. Kalau selalu travel ni memang penting sgt HD ni.

My Latest Novels

Aku singgah sebentar dengan anak anak aku di kedai buku Borders di Star Hill. Aku dah banyak baca buku pasai triller, murder dan banyak lagi. Sekali ni aku rasa nak baca buku yang beremosi pulak. Kalau baca cerita macam ni emosi pun terasa tenang jugak. Kalau tidak keras aje jiwa ni. Bila aku akan habis kan entahlah. Tapi aku akan make sure this trip aku dapat habiskan 3 buah buku. Dan buku Russian tu aku belikan untuk Skubee. Aku pun dah ada satu tapi tak terbelajar belajar sampai sekarang...hehehehe.

My New Design Collection
.
Last three weeks aku order cross stitch design from 1-2-3 stitch.com untuk projek aku yang baru. Buat sementara waktu aku berhenti dulu design untuk framing. Yang ada pun dah ada buyers so dok tunggu depa nak ambil. Sekarang aku dok prepare untuk buat kusyen cover untuk rumah sendiri. Alhamdulillah dah sampai kat umah aku ni. Semua sekali harga lebih kurang RM250. Yang aku pelik tu macam mana boleh terlajak ke Jakarta Indonesia. Anywah dah sampai kira ok lah.

Semalam masa dok discuss dengan wife aku yang mana nak buat dulu, dia syorkan lah untuk aku dan akhirnya aku pilih gambar di atas untuk siapkan masa aku ke sana nanti. Bila nengok pada design alahai berapa lama lah nak siap. nampak gaya aku terpaksa berkurung dalam bilik di waktu malam kalau nak cepat kan projek aku ni. Setiap projek memang aku dah siap target and milestone nye. Tak lah terbengkalai. Semalam aku minta wife aku cari no benang yang sudah ada di dalam koleksi aku. Tapi masih ada benang benang baru yang perlu di beli sebab tiada dalam simpanan aku. Tadi dah pegi beli. Dulu masa aku mula mula buat xstitch ni benang cuma harga 55sen aje. Sekarang dah RM1.40. Sebab tu lah mahal kalau nak di jual and kalau design complicated lagilah mahal.

Aku masih ingat lagi masa aku berada di Copenhagen, Denmark. Bila benang dah habis aku terpaksa mencari. Cari punya cari dapatlah beberapa kedai ni. Nak tau berapa harga benang DMC satu ikat. Memang korang akan terkejut. Harganya adalah RM7.50 setiap ikat. Mungkin sekarang dah RM10 sebab sudah 3 tahun masa berlalu.

Jadi aku harap aku akan mendapat cukup semangat dan kesabaran untuk selesaikan projek aku ini. Tapi kali ni tak jual lah sebab too tiring and too much efford to put untuk finish the projek.
Skate Board Untuk Hadi & Ikhlas
Masa aku masih outstation Hadi selalu chat dengan aku. Sekali tu dia minta izin untuk aku belikan dia Skate Board. Aku setuju tapi aku sudah berikan syarat syarat untuk dia patuhi. Dia kata insyaallah dia akan setia pada janji dia. So syarat syarat tu biarlah menjadi rahsia antara aku dan dia. So kami ke BB Plaza ke tingkat dua. Aku ingat kan murah. Rupanya boleh tahan harganya. Lepas collect semua items, rupanya jumlah harga adalah RM235 cash. Mujur cash cukup dalam dompet. Bila anak dah ramai bukan senang untuk memuaskan hati semua. So aku kena pandai pandailah timbang tara supaya semua hajat anak anak aku di penuhi dan seimbang. Kalau dah lebih yang ini yang satu lagi kecewa pulak. Umpama macam suami yang mempunyai isteri isteri bernombor lah. Aku harap dia gembira dengan hadiah yang aku beri tu. Ba harap Hadi tak sampai tidur dengan skate board tu dah la. Masa kat kedai tu anak aku si Ikhlas pulak talipon nak skate board. On the way balik tu aku pun beli jugalah untuk dia yang beharga RM49. Janji dia boleh main. Lagi pun dia masih kecil lagi kan....


Tahniah Untuk Safuan


Pertama sekali aku nak ucapkan tahniah kepada anak aku Safwan kerana mendapat keputusan cemerlang PMR. Aku dah jangka sebenarnya apabila aku lihat cara dia belajar dan kesungguhan dia. Sebelum tu aku berjanji pada dia ," If you get 8A' on that very day I will get you a laptop". Macam biasa dia diam aje sebab takut tak dapat tunaikan impian aku. memang aku ni very demanding father and sometimes memang aku pressure anak aku belajar untuk masa depan mereka. Kalau nak kata aku pakar motivasi boleh juga. Tapi kadang tu apa yg kita dah motivasikan dah jadi 'Motibasi'. Jadi aku terpaksu ulang ulang. Kadang aku rasa depa pun dah muak dan telinga pun dah tebal untuk dengar celoteh aku tentang pelajaran. Aku tak kisah sebab semua tu untuk diri mereka sendiri. Aku selalu ingatkan anak anak aku yang aku cuma mampu untuk sediakan semua kemudahan untuk belajar walau aku terpaksa merantau untuk mancari duit. Tapi untuk berjaya adalah atas disiplin dan usaha ke atas diri sendiri.

Lepas zohor setelah mengambil result, aku, Uabai, Hadi dan Safwan terus ke Low Yat untuk beli computer. Mula mula bajet skit aje tapi bila dah sampai sana budget pun lari dah. Aku pun pilih brand Toshiba yang lebih canggih and better dari aku punya. Nak beli tak susah sebab tenyeh aje credit card. Lepas tu dia nak MP3, aku belikan satu untuk dia.

Sekarang aku terus berdoa agar dia dapat masuk ke sekolah berasrama penuh. Lebih selesa untuk dia belajar. Entah lah dia macam tak suka aje nak pergi mungkin tak sanggup nak tinggalkan computer dia. Tapi aku akan terus memujuk untuk dia pergi sahaja ke sekolah berasrama penuh. Semoga Allah makbul doa aku. Aku rasa inilah hadiah istimewa Safwan untuk aku pada tahun baru ini.