Monday, October 27, 2008

Anak Anak Aku Demam
Sejak aku balik ke sini wife dan anak anak aku demam satu persatu. Cuma Balqis dan Ubai saja yang masih kental tak di hinggapi demam. Wife aku dah sihat alhamdulillah. Tapi Safwan, Hadi dan İkhlas masih demam. Yang aku paling kesian adalah Syamim. Selepas sahaja pulih dari operation dia terus di hinggpi demam campak. Nampaknya dia tdak akan ke sekolah sehinggalah sekolah buka pada tahun depan. Aku talipon wife aku hari hari untuk tanya perkembangan semasa. Wife aku kata bintik bintak sudah keluar dari badan. Safwan, Hadi dan Ikhlas demam kejap ok kejap tak ok. Aku pun risau kalau kalau mereka pun akan di jangkiti dengan campak. Kalau tak silap aku Balqis dan Ubai sudah kena masa mereka kecil. Yang aku paling risau adalah Yusuff. Aku doakan siang malam supaya demam campak tidak menyerang Yusuff sebab dia pun baharu sahaja baik dari demam.

Mak mertua aku yang setia membantu wife aku terpaksa tangguhkan bali ke kampung. Aku kasihan melihat wife aku yang terpaksa menghadapi segala ujian ini. Aku tahu wife aku memang kuat semangat dan kental. Aku akn terus doa semoga dia dan aku bersabar dan kuat untuk menghadapi ujian ini. Kalau nak di bandingkan dengan ujian orang lain mungkin ujian yang di beri ini tak lah sebesar mana. Orang alim kalau sentiasa sihat dan tak sakit mereka akan bimbang. Sebab mereka risau dosa mereka tidak di ampunkan sebab sakit dan ujian ini adalah sebagai kifarah dosa dosa yang kita lakukan.

Nampakya Syamim tak sempat untuk ambil periksa pada hujung tahun ini di sebabkan masalah kesihatan. Aku beritahu wife bahawa pada tahun depan Syamim patut duduk di kelas A jugak sebab dia adalah anak yang pintar. Jangan kerana dia tak mengambil periksa guru letak dia di kelas yang lain. Ini akan demoralise dia saja. Tapi kalau tiada kompromi dari pihak sekolah aku akan suruh wife aku jumpa guru besar. Aku masih ingat lagi masa aku student, wife member aku keguguran di dalam tube dan tidak dapat menghadapi exam akhir tahun. Seelah sihat pihak universiti waive kan dia dari exam final and terus ke final year. Kadang aku rasa pihak pihak di Malaysia terutma Kementerian Pelajaran kurang kompromi dlm perkara begini. Lihat sajalah orang terlantar di hospital pun terpaksa ambil exam. Bukankah sepatutnya biarlah pesakit itu sembuh dan baru di beri peluang yang baru?????????
Telekung - Terima Kasih Pada Yang Menderma
Masa aku balik hari tu, aku ada sms pada rakan rakan aku perihal telekung untuk di sedekah. Kalau nak tahu detail elok lah baca write up aku dalam blog ni baru baru ni. So, dapatlah aku kumpul 4 telekung. Aku pun tak mampu untuk bawa banyak sebab beg pun dah sarat. So aku ada azam, iaitu everytime aku balik ke sini aku akan tanya member member aku yang still interested untuk menderma telekung. So member mana yang tak sempat untuk beri telekung nanti balik aku akan contact korang semula. Oleh kerana masa tu aku terlampau sibuk sebab anak aku kena operation aku pun tak sempat nak follow up. Tapi kalau ada pembaca setia blog aku yang turut nak menyumbang telekung boleh la contact aku dlm chat room ini.

Elok juga aku summarise skit cerita di sebalik sedekah telekung ni. Orang sini amalannya memang kena doa banyak hidayat. Kalau yang dapat dirikan sembahyang kira dah cukup baik walau dalam keadaan tak sempurna. Semoga Allah makbul amalan mereka itu dalam keadaan yang serba kekurangan dan penuh cabaran. Ya lah, kalau orang yang tidak beramal lebih ramai berlipat ganda dari yang beramal maka untuk menjalankan amalan wajip memang amat mencabar bagi pengamal agama. Lantaran untuk mendapat ilmu untuk mendirikan amalan wajip menjadi satu cabaran yang amat kuat.

Bil aku ke surau terutamanya waktu zohor, aku melihat beberapa wanita tempatan yang bersolat. Aku perhati dan amati dan aku rasakan ada kekurangan pada solat mereka. Di sini bukan mudah untuk membuat teguran kerana banyak sangat waspada lagi pun mereka ini adalah wanita atau gadis. Silap haribulan di fitnah pula. Jadi aku pun adalah idea bagaimana untuk menyempurnakan solat mereka. kami sembahyang jemaah dan biarkan mereka perhatikan dan dari ada baiknya aku hadiahkan telekung pada mereka untuk menutup aurat dengan sempurna semasa bersolat. Contohnya, orang yang badan berbau bukan mudah untuk menegur yang badan awak itu berbau. Untuk menjaga hati dan avoid malu elok dihadiahkan perfume bodyshop ke, insyaallah dia akan pakai dan bau badan pun terhindar.

Kita sebagai manusia akhir zaman ni kalau nak buat amalan yang hebat hebat macam umat terdahulu memang tak mampu. Sebab paling utama adalah kerana cinta pada dunia sudah sebabti di dalam hati. Bila sudah cinta dunia maka susah untuk luang kan masa untuk beramal dan ibadat. Jadilah amalan agama seperti batu di tangga. Buat sebagai syarat sahaja. So aku rasa dengan sedekah telekung ni maka dapatlah sama sama kita share pahala kepada orang yang bersolat apabila dia mengunakan telekung tersebut untuk menunaikan sembahyang. Walau sembahyang dia tak kusyuk tetapi kita tetap akan dapat pahala yang penuh. Dan pahala yang kita dapat kan sentiasa bertambah sehingga ke akhir hayat sekira sedekah kita itu menjadi asbab untuk seseorang beribadat sehingga ke anak cucu. İnilah saham yang sebenar yang bilqairilhisab....... tak terhitung banyaknya. Bukan macam saham wall street. Nekkei, Dow Jones dan sebagainya yang belum tentu memberi keuntungan ang sebenar. Sekarang pun pasaran saham tersebut sudah nazak yang masih di rawat di ICU. Entah bila akan pulih atau berkubur terus entahlah. Tetapi untuk saham akhirat kekal buat selamanya. Inılah perniagaan sebenar yang menguntungkan dan tidak rugi sedikit pun.

Semoga segala sedekah tuan tuan sentiasa di berkati, di rahmati dan di terima Allah taala.
Shopping Toileteries Last Friday
Last Friday selepas sembahyang Jumaat, macam biasa aku ke bazar untuk beli toileteries yang dah habis. Shampoo dan sabun gel dah habis. So aku singgah kedai and beli two bottle of Nivea shower gel 250ml and shampoo garnier 250 ml. Mahalnye harganya. Semu sekali 140 manat. Lebih kurang RM30. Aku rs kalau aku shopping di Malaysia tak adalah mahal sampai macam ni. Beli shower gel yang otol besar pun tak sampai RM10 dan kalau shampoo panteen botol besar 400ml baru RM13.

Dulu sebelum mata wang manat di selaraskan terasa barang murah bangat sebab USD1 baru 24000 manat manakala official rate masa tu USD1 baru 6 Manat. Kira berbelanja sakan lah. Then Manat dah tak menentu and finally dan di selaraskan menjadi USD1 sama 14.25 Manat. Manat pulak tak boleh nak tegur sikit pun asyik nak berubah rubah. Sekarang kalau nak tukar duit tu baiklah tukar awal awal kalau manat nak tukar lagi at least dah ada duit lebihan. Tapi sesiapa yang nak datang sini dan rasanya beg ringan saja eloklah shopping kat Malaysia siap siap especially barang barang yang tak ada di sini.
I could not upload the photos

I been trying very hard yesterday to update my blog. Unfortunately when I clicked for new post, the top icons on the top page were totally disappear. I was so frustrated for the whole night. I cannot do anything. Any Blog Professor please land me your hand. I cannot upload any photo at all.

Wednesday, October 22, 2008

Lawatan Duta Malaysia ke Kiyanly
Semalam Duta Malaysia ke Turki, Datul Saipul Anuar berbesar hati untuk melawat kami di sini. Alhamdullah teringat juga dia dekat kami di sini. Kadang-kadang tempat jin bertandang kat sini sapa lah nak mai. So segala upacara telah di siapkan dan setelah selesai semua visit maka kami pun siap bergambar bersama duta dan sambil enjoy hidangan harı raya sebulan walu pun tanpa rendang dan ketupat. Asalkan boleh masuk perut oklah tu. Apa lagi jom kita nengok apa yang ada.
Aiyoooooooo....macamana bendera negara aku terbalik. Ada kompirasi ke. Nak kena godam ni. Memang tak patut. Hehehe...sapa lagi di depan tu kalau bukan si Zamri Jawa dari Semarang
Lepas complain barulah kelam kabut tergedik gedik alihkan. Walau bagaimana pun tak cukup jalur pulak. Dei sapa lah yang bagi info tak betoi pada depa ha. Kalau macam ni jangan bayo lah sebab tak ikut spec. Ni yang aku nak marah ni......hehehehe...sabo-sabo........Ni lah pelayan pelayan kita orang waktu makan. jangan marah no...tapi kalau sapa yang berkenan book cepat. Tak kisahlah yang bujang atau pun teruna. Anyway sekarang ni masakan dah makin ok dengan kehadiran chef muda belia encik Khairi orang Jelebu.......masak lemak dia pun baru ada rasa nogoghi...... Ni yang si Puad senyum sampai ke telinga
Sabolah dok menunggu nak makan. Bapak Amir tolong berhati hati dengan mereka tu....ada niat tersirat tu..............Tapi kalau pak amir setuju, maka yang mana satu pilihan hati?
Si Zaaron pun berilah sepaah dua ucapan pembukaan sebelum di ikuti oleh ucapan Datuk.
Aaaa...datuk pun beri ucapan pada kita semua...lepas tu ada question and answer..malang nye question tak relevan la...kesian datu nak menjawap.....heheheheh
Inılah gambar Datuk bersama Datin. Datuk....nak tanya sikit...kalau kita orang tersesat di Ankara boleh tak bermalam dan makan di rumah Datuk? Kecil tapak tangan talam di tadahkan yeeee.....

Pulun pulun...wow pokku dan haji makan sampai tak nampak telinga...sila sila...tambah tambah jangan malu malu.Sempat juga bergambar kenang kenang.

Wedding Invitation

Balik aje ke opis aku dapat wedding invitation yang di beri oleh kerani kita orang. Aku tanya sapa nak nikah? Mana tau kot kot ada orang Malaysia yang nak nikah dengan orang local. Aku di beritahu bahawa anak driver kita orang yang akan nikah. Di sini kenduri kahwin selalunya di lakukan di hotel atau restoran. Kalau family yang berada buat di hotel. Dulu aku pernah ceritakan perihal kenduri kahwin di sini dalam blog ini. Aku belum pasti akan pergi tapi niat untuk hadiri majlis tersebut tetap ada. nengoklah keadaan macam mana. Di sini jemputan nikah dengan kad yang cukup simple tapi tercapai maksud. Kad ini adalah sebesar saiz buku 555 yang aku selalu letak dalam kocek semasa aku di sekolah rendah untuk menghafal sifir.
Lia Dah Besar.....


Bila aku sampai saja ke bilik, apabila buka aja pintu, Lia dengan setia menunggu aku di depan. Dia nampak macam malu malu. Tapi Lia dah besar. Bulu semakin panjang dan mata semakin besar. Bobo dan Romario entah kemana tapi aku pasti mereka masih melepak di bilik Pokku yang mereka sayangi. Lepas aje aku kemas bilik terus aku sanp gambar Lia di atas quilt cover baru aku.

It Is Not Easy to Say Goodbye
.
I have to leave again. Entahlah.....setiap kali aku melangkah keluar rumah untuk meninggalkan keluarga perasaan ini terasa cemas. Kadang terasa tak sampai hati. Kadang terasa bersalah dan seribu satu macam perasaan bermain di jiwa ini. Nak buat macam mana, kembara aku adalah untuk keluarga juga. Pastinya aku akan terus merindui isteri dan anak anak aku walaupun dalam jangka masa yang tak lama.
.
Pagi lagi pukul 5 aku dah bangun untuk bersiap ke KLIA. Waktu berlepas pada pukul 9.00 pagi. So perjalanan ke KLIA yang memakan masa selama 1 jam aku terpaksa siap awal. At least aku ada lagi masa untuk lepak lepak di business lounge sambil sarapan yang aku tak sempat.

Aku teringatkan anak anak aku dan ısterı. Rasanya cuti yang hampir sebulan tidak mencukupi kali ini. Aku masih terfikir fikir anak aku Shamim. Adakah dia akan bertambah sihat setelah menjalani pembedahan. Aku masih risaukan anak dara aku yang di sayangi Nisa. Adakah dia tenang untuk menjalani peperiksaan akhir tahun. Aku masih risaukan Ubai bagaimana dengan peperiksaan hujung tahun nya yang belum lagi tamat. Bagaimana dengan Adah dan Ikhlas pula. Hadi dan Safwan pula bagaimana keputusan peperiksaan mereka nanti. Semuanya aku rindui.
Perjalanan ke Bangkok memakan masa selama dua jam. Aku masih berpeluang untuk sms kepada isteri dan anak anak aku untuk mengucapkan selamat tinggal dan salam rindu untuk mereka semua. Sepanjang perjalanan aku cuma berangan dan terus berangan. Aku cuba imbas kembali kisah kisah aku bersama sepanjang aku bercuti dan berhari raya. Siapkan bilik Ubai dan Safwan. Beli pakaian anak dara aku untuk harı raya aidil adha. Beli baju untuk wife aku dan banyak lagi eristiwa yang berlegar legar di kepala aku.
Setiba di Bangkok terpaksa ke transfer desk for another connecting flight. Bila dah cuti lama macam ni memang terasa malas hendak kembali bertugas. Firasat aku bimbang dan risau. Setiap kali aku keluar negara yang pastinya isteri aku dan anak anak aku kan demam. Tapi aku doakan agar mereka kuat untuk terus bersabar dan bertahan.

Sampai saja ke negara ini aku terus contact wife aku dan sebetulnya wife aku demam. Anak aku Shahadah, Yusuff dan Shamim pun sama-sama demam. Mujurlah aku tak terdemam dek rindu kepada mereka semua.

Wednesday, October 15, 2008

Best Jalan Dengan Hadi
Ni anak aku no 4 Muhammad Nur Hadi. Sekarang aku kata dekat dia, kalau nak jalan dengan kepala pun boleh sebab dah habis UPSR. Sekarang dok tunggu result la. Aku tak expect much from him sebab tahu kemampuan dia di mana. Tapi dia ni lah yang paling rajin mengasuh Yusuff bila umi banyak kerja. Sementara akmi nak bershopping kat jalan TAR kami singgah di Pizza Hut kejap di Maju Junction. Tahun depan udah nak masuk tingkatan satu tapi nampak masih macam baby lagi' soft and relex aje nak aku ni. Anyway bila dah masuk tingkatan satu tahun depan jadilah anak yang lebih bertanggungjawap dan berdisiplin. Ba nak lihat perubahan yang ketara pada diri Hadi walau Ba sudah nampak ada kamajuan dalam pelajaran ok. Beg yang Ba hadiahkan tu jaga baik baik and no more new bag for you ok...

Phone Baru Untuk Wife Aku

Aku beli phone baru untuk wife aku before raya. Wife aku kata susah pakai anak anak punya. Bila cuti depa asyik berkepit dengan hand phone depa and nak pakai pun susah. Terutamanya bila ada message and call personnal. Aku pun faham bila anak anak dah meningkat remaja depa pun nak privesi mereka yang tersendiri. Jadi' aku belilah hand phone baru untuk wife aku dengan harga RM650. Mahal ke??? Taun kedai tu kata ni latest slim model. HHmmmm...aku ambil ajelah lagi pun wife aku pun tak kisah sangat dengan apa jenis hand phone. Janji tujuan untuk di gunakan tercapai....

To Whom It May Concern
To Whom It May Concern,

Aku dah beli baju kurung yang ko pesan tu seperti gambar di atas. Puas and letih aku nak mencari untuk sesuai dan padankan dengan bentuk, wajah dan warna kulit si dia. Aku rasa kalau si dia tu pakai mesti cantik and nampak gaya. Kalau si dia pakai baju tu hari Jumaat, hang kenalah pakai baju melayu bersampin pada hari jumaat sama. Baru bagai pengantin dan boleh berjalan seiringan. Baju ni aku beli dengan harga RM170. Aku rasa oklah harganya sebab ada double layer and siap dengan jemeki pada bahagian tangan dan bawah baju. Kira ala ala fesyen baru dan artis gitu. Kalau hang buka blog aku malam ni jangan terangau and tak boleh tidur sudah lah ok. Semoga di temukan jodoh aku doakan. Kalau dapat anak sure cun melecun kalah Aishwarya Rai.
Kain Baju Kurung untuk Anak Dara Aku

Waktu ke KL dua hari lepas aku sempat beli kain baju kurung untuk anak dara aku tu. Sepasang untuk Syamim and dua pasang untuk Balqis. Bolehlah mereka melaram pada hari raya Aidil Adha nanti. Tak adalah mahal mana pun ....sepasang dalam RM40 sahaja. Sebenarnya aku renew road tax and insuran kereta aku tu. So dapatlah claim RM625 untuk sebuah kereta. Since kereta aku yang satu lagi pun insuran dan road tax mati bulan depan, so aku renew kan sekali. jadi total of RM1250 aku dapat. Orang kata macam duit terpijak lah. Tapi duit free macam ni bukan boleh pegang lama sebab dia terasa panas. Kejap aje nak berbelanja dan dah nak habis dah. Oooppsss.......malam ni aku ada buat jamuan makan di surau aku lepas isyak. Aqiqah seekor kambing bersama nasi briani and masak merah ayam. Sesapa yang sudi datang lah ke surau aku untuk menjamu selera ye....

Buku Untuk Adah dan Ikhlas

Dua hari lepas singgah kejap kat kedai buku Pustaka Rawang untuk beli buku untuk anak aku Ikhlas dan Shahadah. Mereka dah boleh membaca tetapi kurang lancar so aku harap dengan adanya buku ini akan memudahkan lagi mereka membaca. Buku ini siap dengan sukukata yang di warnakan. Semalam aku dah mula baring bersama sama mereka dan baca satu persatu bersama sama. Adah walau 4 tahun lebih tapi sudah pandai membaca cuma perkataan panjang dan skukukata yang complex aje yang dia slow. OK la tu kalau nak di bandingkan dengan umurnya. Ikhlas pula baca tu ok tapi kadang tu main tembak aje. Pagi pagi lagi hari ni mereka datang berjumpa aku untuk bawa buku buku tersebut ke sekolah. Katanya nak suruh cikgu mereka ajarkan bersama kawan kawan. Aku kata oklah, tapi jaga buku tu dengan baik cukup.
Make Over Bilik Safwan

Dua malam lepas katil yang aku pesan tu dah sampai. Warna putih. Puas aku mencari satu Bandar Rawang and finally aku jumpa di kedai perabot Bukit Beruntung. Harganya Rm300. Katil single besi yang lama dah patah dan tak boleh di gunakan lagi. Aku pun tak tahu bagaimana katil tu boleh patah. Anyway katil lama pun aku beli masa safwan baru belajar merangkak. Kira dah 14 tahun lebih.
.
Since bilik Ubai aku dah putihkan segalanya so Safwan pun nak putihkan warna dinding. Tapi aku dah warning kalau nak cat please make it properly ok...jangan selekeh selekeh buat macam kerja tak sudah. Rak dinding warna putih tu nengoklah kalau Ba ada masa nanti Ba siapkan Sabtu ni sebelum balik ke tempat kerja semula.
.
Anyway Ba doakan Wan sukses dlm PMR dan dapat keputusan yang baik. Ada lagi 4 papers so buat lah baik baik even the previous paper Wan kata was ok.

Tuesday, October 14, 2008

Shamim Admitted Into Hospital Sungai Buluh
Hari Selasa, 7hb Oktober selepas pulang dari sekolah agama, aku lihat Shamim tidur diatas sofa. Aku nampak dia letih saja and rupanya dia demam. Macam biasa aku ingat demam biasa aje dan suruh dia terus mandi dan makan ubat. Minggu depan dah nak periksa sekolah ugama. Pagi esoknya bila aku bangun pagi dia kata dia sakit perut. Aku kata tak payah kesekolah la. Mungkin silap makan. Shamim kata dia tak rasa nak berak pun. Tapi sakit perut tu datang dan pergi. So aku kata never mind malam ni pegi klinik dengan umi.
.
Malam tu wife aku pun ke klinik. Kebetulan Yusuff pun demam, sebab itu aku suruh bawa Shamim sekali. Tetiba hp aku berdering wife aku talipon. Wife aku kata doctor periksa dan suspect appendix. Aku macam tak percaya sebab aku dah nak balik ke tempat kerja aku ahad ni. Wife aku tanya lagi nak refer ke hospital mana. Aku rasa lemah aje nak fikir lagi benda cam ni. Dah la masa cuti lepas wife aku masuk hospital. Tak kan kali ni ada lagi yang nak masuk hospital.
Aku fikir punya firkir aku kata jom bawa ke Hospital Sungai Buluh aje. Nak cuba juga gomen hospital. Selama ni asyik ke pusrawi aje. Bila wife aku balik dari klinik aku terus pack barang aku dan anak aku. Kalau kena tahan nampaknya aku pun kena bermalam di hospital. Sampai di klinik kecemasan doktor pun terus masuk wad. Maka inilah pengalaman pertama aku bermalam di hospital. Sebelom ni tak lah pernah sebab ramai tentera di rumah yang perlu di jaga. Kami di dafter di bilik pediatric bilik 17-20. Rupanya di situ sudah di huni tiga orang kanak kanak. Seorang tu kena appendix gak dan menanti untuk di bedah.
From time to time anak aku mengerang sakit. Aku tak tahu apa nak buat cuma suruh tahan dan bersabar. Doctor kata nak monitor and scan dulu untuk confirmkan perkara tu. Tapi sakit anak aku tu semakin menjadi jadi. Pada malam berikutnya pun aku terpaksa bermalam lagi. Sbelum tu aku balik kejap kerumah untuk salin barang dan wife aku teman anak aku pula dengan tentera tentera aku yang kecil ikut sekali. Aku rasa boleh gamat hospital tu. Bila aku dah nak kembali ke hospital aku call wife aku utk su[paya pulang sebab anak aku pun nak exam plak. Pada malam kedua tu aku belikan buku buku untuk anak aku baca. Aku beli Sudhoku untuk dia main dengan aku. At least dapatlah dia lupa sakit perut dia buat seketika waktu.
Khamis pagi tu doktor pelatih pun datang interview aku dan anak aku. Aku layan ajelah. Petang tu hari khamis Doktor arrange untuk pergi scan kat tingkat bawah untuk confirmkan perut anak aku ni. Finally confirmkan yg anak aku sakit appendix and sedia untuk di bedah. Malam tu anak aku nampak bersemangat. Dia tanya aku satu persatu perihal bedah dan aku pun jelaskan satu satu.
.
Aku pun terus call boss aku beritahu keadaan anak aku ni dan minta kebenaran untuk tangguh flight aku. Risau jugak, sebab last home leave pun sama juga situasinya masa wife aku masuk hospital. Alhamdulillah boss aku izinkan so terpaksalah aku tunda to next sunday.

Pagi jumaat tu barulah doktor datang dan arrangekan operation after friday prayer. Aku call wife aku dan dia kata nak datang. So aku pun terus ke Asrama sekolah anak dara aku seorang lagi untuk bawa dia pulang ke rumah dan untuk bawa anak anak teruna aku pergi sembahyang Jumaat. Rupanya wife aku tinggalkan Yusuff pada jiran dan Yusuff menangis sepanjang hari sehingga demam dan muntah muntah malam tu. Lepas Jumaat terus ke hospital and suruh wife aku pulang sebab Yusuff pun sudah tak sihat. Malam ni adalah malam ketiga aku di hospital. Bila aku tiba semuanya sudah selesai dan aku nampak Shamim berbaring keletihan dan masih lagi dengan doss anestatik tu.
Sepanjang malam tu aku lain tak fikir cuma bagaimana nak arrangekan kencing dia dalam keadaan badan dia yang lemah. Kalau anak lelaki senang aje kita nak buat tapi kalau anak perempuan bagaimana ya. Mujurlah sampai ke pagi barulah dia nak kencing. Bagaimana dia nak kencing rasanya tak perlulah aku ceritakan di sini kan. Biarlah jadi rahsia antara aku dan Shamim....hehehe.
.
Sebenarnya badan aku pun dah letih dengan semua masalah ni. Tapi dah jadi macam perkara biasa bila handle benda benda cam gini. Hari sabtu petang barulah aku doktor benarkan balik. Selepas di beri ubat dan membuat pembayaran kami pun pulang ke rumah dan akan ke hospital lagi untuk rawatan susulan.
.
Pada doktor2 dan misi2 yang terlibat dalam merawat anak aku tu aku ucapkan banyak banyak terima kasih atas bantuan korang. You all telah beri satu kidmat yang professional dan terpuji. Bila aku buat pembayaran di kaunter, bila di beritahu charge yang di kenakan' aku bagaikan bermimpi. Memang tak percaya. Yang pasti kalau di hospital swasta semestinya aku perlu membayar lebih dari 5K dengan kidmat dan facilities yang serupa.

Hafiz Nur Yusuff
Inilah anak aku yang bongsu. Masa aku balik hari tu dia dah boleh duduk dan mula merangkak. Sekarang dia dah pandai berdiri sendiri. Aku rasa aku cuti sekali lagi pasti dia dah boleh berjalan. Anak aku Hadi yang rajin mengasuh Yusuff. Yang lain tu malas skit dan macam macam alasan bila suruh tolong mengasuh. Mungkin dah terlampau ramai adik depa pun dah cemuih. Apa apa pun aku tetap merindui Yusuff apabila aku balik ke sana kembali.
.
Baju tu aku beli dekat Swarnabumi International Airport, Bangkok kedai Jim Thomlinson. Aku ingat murah tapi memang mahal. Tak apa lah sekali sekala and janji cantik dan berkualiti.
Gambar Anak Anak Saudara di Malam Aidil Fitri

Petang raya kami anak beranak dah sampai ke rumah my mother. Macam biasa mak aku sibuk melayan anak cucu yang ramai. Bila aku bilang rupanya mak aku dah ada 20 orang cucu dan seorang cicit. Bila mak aku dah ada cicit maksudnya aku pun dah ada seorang cucu....cucu saudara la........tak sanggup rasa aku di panggil Tok Su oleh cucu aku tu. Rasa dah tua sangat diri ni. Cucu pun sama baya dengan anak aku yang bongsu Yusuff. Bila aku ajak mak aku duduk bergambar dengan cucu dia bukan senang. Macam macam alasan. So aku bawa juga mak aku duduk di tengah tengah. Bila kami dok menyakat mak aku mulalah ketawa tak henti henti dengan kerenah cucu cucu dia tu. Aku selamba aje snap photo tu.
Ini semua cucu mak aku yang lelaki. Dulu masa aku bujang dan masih sekolah akulah yang kena jaga anak anak saudara aku ni. Bila time makan akulah yang kena jaga. Sekarang anak anak buah semua dah besar dan ada yang sebaya dengan anak aku. Yang pakai kopiah putih tu Abdullah. Dia belajar alim di South Afrika untuk jadi maulana. Aku selalu nyakat dia untuk akad nikah anak anak aku dan kami semua kalau nak nikah nanti....hehehehehe. Dia gelak aje kat aku..heheheh

Ni pulak anak sedara dan anak aku yang perempuan. Semua dah besar besar. Yang tudung putih tu masih single kalau sapa berkenan habaq mai. Masa rayalah baru dapat semua sepupu sepoyang. Kalau tidak memang jarang sangat nak jumpa. Tambahan ada yang belajar di obersea and ada yang cuti tak sama. Tulah masa pantas berlalu dan sedar sedar depa semua dah besar.
Nak ambil gambar bukan senang bila ramai ramai ni. yang kecil kecil tu senang nak atur tapi yang beso tu yang susah nak atur. Ada aje alasan. Aku memang malas nak tunggu tunggu and ambil aje gambar gambar.
.
Next year nanti ambil gambar lagi and bolehlah lihat perbezaan.

Selamat Hari Raya Aidil Fitri
.
Hhhhmmmm....sorry la lambat nak update blog ni pasal cerita hariraya. Aku sibuk dalam tak sibuk. Tahu sajalah bila dah balik Malaysia mana ada masa sangat nak update semua ni. Ada aje benda yang nak di buat.
.
Setiap hari raya aku akan sembahyang raya di rumah mertua aku. Lepas zohor baru balik ke rumah my mother. Rumah my mother pun tak jauh cuma ambil masa 30 minit aje untuk drive. Pagi raya macam biasalah.. anak anak aku yang kecil kecil lah yang paling sibuk untuk beraya. Siap dengan baju melay yang beranika warna yang nenek mereka belikan. Orang pun belum buka pintu rumah untuk beraya tau.
Bila aku nengok gelagat anak anak aku tu teringat waktu zaman kanak kanak aku dulu. Sama aje pagi lagi dah siap dengan baju raya. Mujurlah pagi tu hujan dah reda walau masih mendung. padahal dua tiga hari lepas hujan turun tanpa henti dan ada setengah kampung banjir dan siap masuk TV lagi.
Aku tak sempat nak ambil gambar mereka semua sebab bukan senang nak manage anak anak aku yang ramai tu. Bila dak ok ada aje yang lain buat perangai dan merajuk. Kadang darah leh naik upstairs gak. Selalu bila aku nak ambil gambar anak anak aku mesti aku siap warning tolong beri kerjasama. kalau tidak memang kena sebijik dengan aku.

Ini adalah gambar anak aku dengan sepupu mereka belah wife aku. Anak sedara aku ni memang takut dengan aku. Aku pun tak tahu kenapa tapi selalu kena nyakat dengan aku sebab tu masa ambil gambar tu depa taat aje.